melewati blog ini...

Monday, December 21, 2009

Azam tahu baru!!!

1 Muharam detik permulaan….

Penghijrahan nabi dan umat islam

Dari kota Mekah ke kota Madinah…..


Teringat ana akan lagu yang ana dan sahabat-sahabat nyanyikan waktu sekolah rendah dulu… HIJRAH… apa hijrah antuna semua sempena tahun baru ini? Adakah buka buku baru untuk azam yang baru? Atau… huhuhu azam yang dulu masih-masih belum terlaksana lagi.. huhuhu

Apa pula azam baru ana ya??? Ya nikmat Allah berikan hati ana untuk mengorak langkah mendaki ke satu lagi anak tangga… Malangnya kelemahan manusia ini mempunyai 2 tarikan.


Tarikan iman :

Adakah usrah memerlukan kita atau kita memerlukan usrah… mana yang betulnya? Untuk mendapat tarikan iman ini, sebagai makhluk yang lemah dan kelaghoan menggodakan, marilah kita bersama-sama dan sentiasa duduk bersama orang-orang yang beriman.


Tarikan yang kedua adalah tarikan syaitan.

Jangan kata ‘aku’ orang yang alim… kerja ‘aku’ hanya beribadat kepada Allah. ‘Aku’ menolak apa yang dibenci oleh Allah… hem…. Layakkah kita berkata sedemikian sedangkan tarikan-tarikan ini telah ditentukan oleh Allah. Kedua-duanya ada dalam diri seorang khalifah……


1 Muharam 1431 bersmaan haru Jumaat. Jatuh pada penghulu segala hari. Subhanallah…..

10.45 pagi : ana, ukhti Salwa, Seri, Siti, dan Hajar melangkah keluar dari rumah. Setelah seminggu kami perkampung di Pantai Permai ini… Dipertanggungjawabkan amanah atas nama projek fakulti kami berkumpul di rumah ukhti maziah ini. Alhamdulillah, ana senang di sini… bersama teman-teman yang suka mengingatkan dan diingati. Akhwah semua keluar bertebaran melangkah pulang ke pangkuan ayah bonda. Awalnya hanya Ukhti Siti dan Hajar yang menuju ke Stesen Putra manakala ana, ukhti Salwa dan Seri melangkah ke Universiti Malaya untuk urusan yang masih tersisa… suasana tahun baru yang hening ditambahkan lagi hujan renyai-renyai, Salwa dan Seri mengubah keputusan untuk terus pulang ke rumah. Jadinya hanya ana seorang yang pergi ke UM…. Hem… doa ana moga tak kira kemana hala tuju kami… moga Allah permudahkan urusan kami pada hari ini. Yang penting ke mana jua kami bertebaran…. Moga niat kami untuk beribadat kerana Allah… InsyaAllah.


11.00 pagi : kaki melangkah untuk mengambil wang di bank yang ana sendiri tak pasti bakinya… Hati berdoa moga cukup untuk sisa-sisa hari yang masih tinggal ini sebelum ana juga pulang melepaskan rasa rindu pada ayah bonda. OUT OF SERVES. Huhuhu


12.15 tengahari : Fizan datang jumpa ana di surau fakulti Sastera. Huhu rindu lama tak jumpa ukhti. Subhanallah takdir Allah, kata fizan sejak dia stay di kolej untuk projek ukhti Fizan tak ada charge fon… asyik pinjam orang aja. Kebetulan ana sentiasa bawa bersama. Sambil tunggu bateri hpnya penuh banyak yang kami bualkan bersama. Kata Fizan, dia teringin nak ikut ana pergi usrah. Bila ana ajak untuk bersama ana ke Wangsa Maju petang ni usrah kabilah, malu katanya… Ya Allah…. Permudahkanlah ukhti fillah ini untuk bersama-sama ana dan akhwat-ahkwat yang lain.

Afwan Fizan ana tak dapat nak tolong sama-sama buatkan surat yang katanya memeningkan kepalanya itu… huhuhu…


6.00 petang: sekelip mata ana dah tak memiliki hp… huhu entah nape ana tak rasa sedih pun… Cuma yang ana fikirkan ada maklumat penting didalamnya… huhuhu yang ana tak copy di mana-mana pun…. Mana ana nak dapatkan semula…


Seminggu sebelum Maal Hijrah, hati sudah terdetik berazam mahu melangkah satu lagi anak tangga. Dengan kesedaran yang ada dalam diri ini, banyak khilaf dan sisa-sisa jahiliah yang perlu ana tinggalkan. Salah satunya berkaitan alat komunikasi ini. Bertapa lemahnya iman diri ini….


Ya Allah… bertapa Allah nak sucikan hati ini dalam jalan tarbiah ini. Saat ana rindukan tarbiah ini, hati yang lemah ini kuat memujuk untuk ana tidak pergi. Antara rindukan tarbiah ini dan godaan syaitan,


7.45 malam : ukhti Ain (anak usrah shi) dan ukhti Nad jemput ana di stesen Wangsa Maju. Usrah kabilah kali ini di rumah Fisha. MasyaAllah, bertapa sweet ye bila ana tahu yang family dia suka dengan jalan dakwah yang dilakukan oleh permata hati mereka. Apa yang ana tahu dari ukhti shi, tahun lepas waktu usrah kabilah di rumah Fisha, mak, adik dia join usrah sekali. Subhanallah…


Alhamdulillah yang dapat hadir nadia,(UM) Zaimah (Taman Melati), Aminiril, Mashitah (UAI, PJ), Atiqah, Ain (UM) dan ana (kak Nur).


Antara keyword yang ana suka sangat bila kami sharing tentang maksud warak. Warak itu maknanya meninggalkan sesuatu yang bukan mendatangkan keuntungan kepada kita di akhirat kelak.. MasyaAllah bila difikirkan kalau nak relate kan diri ini… lemahnya ana….

Kami taddabur surah Al-Ahzab ayat 36-43


[36]
Dan tidaklah harus bagi orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan - apabila Allah dan RasulNya menetapkan keputusan mengenai sesuatu perkara - (tidaklah harus mereka) mempunyai hak memilih ketetapan sendiri mengenai urusan mereka. Dan sesiapa yang tidak taat kepada hukum Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang jelas nyata.


[37]
Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika engkau berkata kepada orang yang telah dikurniakan oleh Allah (dengan nikmat Islam) dan yang engkau juga telah berbuat baik kepadanya: “Jangan ceraikan isterimu itu dan bertaqwalah kepada Allah”, sambil engkau menyembunyikan dalam hatimu perkara yang Allah akan menyatakannya; dan engkau pula takut kepada (cacian manusia padahal Allah jualah yang berhak engkau takuti (melanggar perintahNya). Kemudian setelah Zaid selesai habis kemahuannya terhadap isterinya (dengan menceraikannya), Kami kahwinkan engkau dengannya supaya tidak ada keberatan atas orang-orang yang beriman untuk berkahwin dengan isteri-isteri anak-anak angkat mereka, apabila anak-anak angkat itu telah selesai habis kemahuannya terhadap isterinya (lalu menceraikannya). Dan sememangnya perkara yang dikehendaki Allah itu tetap berlaku.


[38]
Tidaklah ada sebarang keberatan yang ditanggung oleh Nabi dalam melaksanakan perkara yang telah ditetapkan Allah baginya. (Yang demikian itu) adalah menurut peraturan Allah yang tetap, yang berlaku juga kepada Nabi-nabi yang telah lalu. Dan (ingatlah) perintah Allah itu adalah satu ketetapan yang ditentukan berlakunya.


[39]
(Nabi-nabi yang telah lalu itu) ialah orang-orang yang menyampaikan syariat Allah serta mereka takut melanggar perintahNya, dan mereka pula tidak takut kepada sesiapa pun melainkan kepada Allah. Dan cukuplah Allah menjadi Penghitung (segala yang dilakukan oleh makhluk-makhlukNya untuk membalas mereka).


[40]
Bukanlah Nabi Muhammad itu (dengan sebab ada anak angkatnya) menjadi bapa yang sebenar bagi seseorang dari orang lelaki kamu, tetapi ia adalah Rasul Allah dan kesudahan segala Nabi-nabi. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.


[41]
Wahai orang-orang yang beriman, (untuk bersyukur kepada Allah) ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya;


[42]
Dan bertasbihlah kamu kepadaNya pada waktu pagi dan petang.


[43]
Dia lah yang memberi rahmat kepada kamu - dan malaikatNya pula (berdoa bagi kamu) - untuk mengeluarkan kamu dari gelap-gelita (kufur dan maksiat) kepada cahaya yang terang-benderang (iman dari taat); dan adalah Ia sentiasa Melimpah-limpah rahmatNya kepada orang-orang yang beriman (di dunia dan di akhirat).


Hem… asbabul nuzul ayat ini…


Atas kecintaan syaidatina Khadijah, beliau menghadiahkan hambanya Zaid kepada Rasulullah. Zaid yang diambil sebagai anak angkat baginda, lalu diberikan namanya iaitu Zaid bin Muhammad. Bertapa ketika itu Rasulullah sangat sayangkan Ziad. Sehingga satu ketika, Allah menurunkan wahyu mengharamkan anak angkat dibinkan dengan bapa angkat. Maka Rasulullah menukar nama Zaid dibinkan kepada bapanya. Afwan ana lupa ayat dan surah apa. Dan ana lupa Zaid dibinkan apa.huhuhu


Zaid berkahwin dengan zainab. Perkahwinan mereka bertahan selama 19 tahun sahaja. Apabila Zaid menceraikan Zainab, Rasulullah pula mahu mengahwini Zainab. Tika itu timbul fitnah mengatakan Rasulullah mengambil isteri Zaid. Maka turunlah ayat ini…. Allah berfirman ( “….., Kami kahwinkan engkau dengannya supaya tidak ada keberatan atas orang-orang yang beriman untuk berkahwin dengan isteri-isteri anak-anak angkat mereka, apabila anak-anak angkat itu telah selesai habis kemahuannya terhadap isterinya (lalu menceraikannya). Dan sememangnya perkara yang dikehendaki Allah itu tetap berlaku.)


Hari ini, riang rasa hati, terubat rasa rindu ingin bertemu orang yang disayangi. setelah 13 hari ana berada di UM ini, ana balik rumah hari ini


Walaupun hanya tinggal beberapa hari aja lagi sisa-sisa cuti semesta, insyaAllah tak sabar rasanya mahu manfaatkan masa bersama ayah bonda tercinta.


Sempena tahun baru ini….. ana mahu kuat mencapai matlamat azam baru!!! Huhu nak tahu kea pa azam ye????


Hehehe


Salam sayang dari kak Nur

Sunday, November 15, 2009

berwajah baru!!!!

Alhamdulillah...
setelah berkurun lama, barulah blog ni diupgradekan.. huhuhu sebenarnya ana nak letak link kat tepi2 ni.. tapi nanti ye... sabar.. sabar... sabar hatiku... jika esok masih ada untuk ana... hehehe insyaAllah.. bukan apa... huhuhuhu tak ada apa2 lah.. hihi... hem syukran buat 'PA' ana hihihihihihi... hem.. semalam ana ada kongsi pasal solat hajat... sebenarnya program selepas tu ada lagi untuk PERMIUM dan sukarelawan... ada sahabat yang tanya.. hihihi la ni ana letak ye... hihihi





hem gambar tak berapa clear... huhuhu afwan!!!
subhanallah... antara birthday ikhwan


ini presiden PERMIUM... encik Mohd Rizal bin Mohd Nor.. sem depan ada program ajak2 kami tau!!!!


hihihi hidayat... classmate ana 1 sekolah ngan akhi ni... subhanallah.... kecik aja kan dunia ni... ibarat firman Allah


Subhanallah... ana sayang semua!!!!!!!


birthday akhwat pula... Asiyah binti Daud, Atikah binti Mokhtar

ha.... dah sambungan pada episod sebelum ye... ana nak selitkan pengisian dalam majlis solat hajat tu.. hihihihi

tayangan takzirah dari ustaz Kazim.... 'ada emak ada ayah'

Nikmat yang Allah bagi... terlalu banyak... nikmatnya kita boleh telan air liur... boleh buka mata.. boleh tutup mata... tapi berepa ramai yang bersyukur apabila diberi nikmat Allah ini?? masyaAllah dalam proses kita belajar sesuatu, kita lihat, kita dengar dan kita faham.... Yang hadir pada majlis ini teman2 ana ahli PERMIUM.... ada yang lihatnya dia menggunakan hati.... ada yang langkahnya bukan terletak pada kaki... huhu tapi hatinya, Ya Allahlebih terang berbanding yang matanya terang...

kisah Abu Jahal....
matanya terang, tapi mata itu melihat pada kesesatan.....

nikmat mata yang Allah berikan pada kita... kadang-kadang kita tak hargai... tak melihat pada tempat yang sepatutnya.. Nauzubillah....

ya Allah...
teman-teman.. Bertapa hinanya kejadian kita ini... dijadikan dari air main.. yang nilainya tidak bernilai langsung.... berbanding kalau kita jual air sirap 1 botol RM1 pu ada yang nak beli.. tapi kalau orang jual air mani sebotol... huhuhu ada teman2 yang nak beli???

Nikmatnya,
dari sumber yang tidak bernilai itu... Allah naikkan darjat kita.... dari tak punyi apa-apa, Allah beri ilmunya dalam diri kita ini.. MasyaAllah....

huhuhu....
Ya Allah.. bertapa nikmatnya kita ADA EMAK, ADA AYAH.....
huhuhu Ana bersyukur hingga ke hari ini ana masih ada emak... ada ayah... ana sedar adakalanya ana tak dengar kata mak.. kata ayah... Ya Allah... sesungguhnya ana bersyukur dengan kurniaan ini...

berbanding ada teman2 yang ada yang Allah tarik perhubungan itu... bila ada diantaranya... ibunya tiada... atau ayahnya lebih awal menyambut seruan ilahi...


bayangkan,
sayangnya Allah pada kita....
Janji Allah.. Baca Al-Quran, 1 huruf 1 pahala... 1 huruf tu.... ayat pertama surah Al-Baqarah.. Alim... Lam.. Mim... kalau sehari kita baca surah yassin... ada 83 ayat.. ada berapa huruf?????????

itu baru baca Al-quran... tapi.. kalau kita tengok muka emak... tengok muka ayah... Subhanallah.... senang2 aja kita dapat kumpul pahala tu... apatah lagi salam tangan mak... tangan ayah.... cium tangan mak... cium tangan ayah... cium pipi mak... cium pipi ayah... huhuhu (ana rindu mak.. ana rindu ayah)
musim2 exam ni... kerap ana call rumah... kadang2 tak tahu nak cakap apa... asyik cakap benda yang sama... asyik ulang... tapi sebenarnya ana nak dengar suara mak.... selalu ana kata... ana tak dapat balik.... kadang2 nak aja ana dengar mak kata... mak nak datang....
eks eks eks eks eks

Ya Allah.....
zaman sekolah dulu.... bila nak buat breakfast ke... makan ke... mak selalu minta ana buatkan...
kadang2 mak kata goreng la kuih tiaw(ana suka makan kuih tiaw) macam hari tu tu... huhuhu sebab mak suka... huhuhu sejak ana masuk U ni... ana jarang berpeluang merasai nikmat itu lagi... kadang2 bila balik pun.... mak sibuk kata suruh kemaskan barang.. nanti tak sempat nak naik bus... nanti ada barang tinggal... mak larang ana masak... huhuhu... mak............

mak, ayah....
tunggu ya... ana balik ni....
YA Allah...
Engkau berikanlah nikmat iman..nikmat islam kepada kedua ibu bapaku... kepada keluargaku....






Saturday, November 14, 2009

Solat Hajat PERMIUM (13.11.2009)

Assalamualaikum semua...
huhuhu afwan sangat2 lama dah ana tak berkasih dengan blog ni... ana rindu sebenarnya.... RINDU SESANGAT!!! huhuhu.....
hem... Alhamdulillah sebelum cuti sem ni.... Ana dapat berjumpa balik teman-teman PERMIUM semua.... huhuhu terutama Akhwat yang selalu ana rindui... Afwan, kadang2 bila ana jumpa d pertengahan jalan.... ana tak tegur... huhuhu lemahnya diri ini... ana tahu salah tu... bila ada ukhti yang laluannya ke library... tak sama ngan laluan ana... hati berat nak tegur sebab ana tak dapat nak berpimpin tangan bersama, agar ukhti itu tenang perjalanannya... eks eks eks eks.....
Ya Allah... kukuhkanlah ikatan antara kami ini..... jangan biarkan ada diantaranya sedihnya bersendirian...

Subhanallah nikmat Allah yang tahu rindu hamba-Nya...
kami terima jemputan dari Balai Islam kolej kediaman ke-7 (Zaaba) Jemputan untuk PERMIUM dan Sukarelawan. huhuhuhu terasa happy sangat tika masing2 sedang berjihad dalam menghadapi exam... masih ada yang masanya untuk menolong agama Allah...

"maka apabila engkau selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain)" surah Insyirah ayat 7

huhuhu jazakumullah buat semua!!!!!
Ya Allah berikanlah kasih sayang di dalam hati kami ini (^v^)



Akhwat bertiga datang dari kolej 12.. huhuhu katanya ada dapat meseg jemputan y 'sweet'


huhuhu... afwan gambar sikit aja yang sempat ambil...


"tuhan bertapa aku sedar atas apa yang engkau berikan...."


nikmat yang kita kecapi bersama.......

Saturday, November 7, 2009

LAMAN NURANI

Wahai Teman…

Aku tidak pernah meninggalkan dirimu di saat teman-temanmu jauh bermalakut senda. Aku sering mendengar rintihan keluhanmu mengenai tanggungjawab yang dipikul amat membosankan. Mengenai majikanmu yang tiada hati perut. Mengenai pasanganmu yang curang. Mengenai anakmu yang degil. Mengenai ibu bapamu yang butuhkan wang. Mengenai politik yang dahagakan kuasa. Mengenai itu dan ini yang menekan pundak kesetianmu kepada setiap janji-Nya.

Wahai Teman…

Aku teramat mengerti keadaan yang mencengkam hatimu itu. Perasaanmu itu teruk sekali. Seolah-olah masalahmu itu paling sial di dunia. Kata-katamu berbaur penuh emosi. Tindak tanduk pula sentiasa meleset. Tetapi teman, kenapa? Kenapa kau harus mengadaikan Iman dan maruahmu dimamah rakus oleh perasaan cerca sendu itu. Engkau harus tabah, harus bangkit, harus melangkah kehadapan semula.

Wahai Teman…

Aku ada sedikit bingkisan buatmu. Moga menjadi madu dalam racun hatimu. Moga membantu kamu menyuluh jalan mencari denai yang diimpikan. Minggu lepas aku ke Al Azhar atas urusan pengajian, aku bertemu seorang teman (arab) baru. Beliau baru sahaja kehilangan seorang anak sulung lelaki kesayangannya yang berusia 8 tahun kerana komplikasi penyakit rapuh tulang.

Beliau tidak pernah merungut, dan jauh sekali menyalahkan takdir. Beliau tidak pernah menyalahkan sesiapa. Bagaimana harus aku katakan Ya. Aku dapat merasakan raut wajahnya yang tenang tanpa perlu beliau mengukap kata-kata.

Wahai Teman…

Aku merasai kesedihan mendalam yang harus ditelan. Kerinduan yang tiada berpenghujung. Keredhaan di atas apa yang ditakdirkan. Apa yang dialami oleh teman baruku itu jauh berbeza dengan apa yang dialami olehmu wahai teman. Kau merungut dan mendengus tetapi kau masih mempunyai hari esok bersama isterimu, anak-anakmu, dan ibu bapamu. Masih ada peluang untuk meluruskan yang tersasar. Masih ada peluang untuk mengambil keputusan dan bertindak wajar.

Wahai Teman…

Namun beliau sudah tidak mempunyai itu lagi. Mengecapi nikmat kasih sayang bersama anaknya itu. Seharusnya dia begitu marah di atas apa yang terjadi, namun tidak sekali-kali. Kerana beliau sedar, masih waras kerana Tuhan sudah mentakdirkan perkara itu berlaku dalam hidupnya.

Wahai Teman…

Kehilangan seseorang yang dikasihi teramat sukar untuk dibayangkan walaupun mulut betah bisa menyatakan:

“Sudah takdir Ilahi”

Namun hakikatnya tidak mungkin kau fahami dan mengerti sebenar-benarnya. Manusia itu tiada yang sama.

Wahai Teman…

Arwah Mustafa bertuah mempunyai ibu bapa yang sangat menyayangi dan memberi sepenuh sokongan untuk apa sahaja yang terbaik baginya. Walaupun sudah tersurat dari sudut fizikal tumbesarannya terhalang, namun tiada siapa dapat menghalang jiwanya dari terus membesar dan menyinar dengan penuh harapan kudus.

Wahai Teman…

Aku sedar, aku tidak berkesempatan bertemu dan berbicara dengan anak pintar dan ceria ini. Cahaya dari semangatnya tentu sekali dapat menyuluh kegelapan hidupmu wahai teman. Aku mengenali arwah Mustafa selepas dia meninggalkan kami. Tetapi auranya kuat, seolah-olah anak pintar ini berada di sisi bersama semangat kental.

Wahai Teman…

Aku mempunyai jalan ceritaku sendiri. Luahan aku telah ditolak untuk mengecapi nikmat kasih dan sayang seperti pasangan suami isteri. Aku tidak pernah menyisihkan takdir, kerana si dia sudah ditakdirkan. Aku telah menghabiskan masa hampir setengah tahun untuk menilai, dan mengadu di perdu hamparan sejadah memohon petunjuk-Nya. Di saat aku merasakan si dia adalah takdirku, cepat-cepat Tuhan menarik bala itu di sisiku. Aku bersyukur kepada-Nya...

Mampukah kita wahai teman, apabila sudah kembali kepada Dzat Maha Esa pada suratan Ilahi, diingati mereka yang hidupnya telah kita tersentuh dengan perasaan seperti ini?

Katakanlah kepada hati nurani murnimu:

Masih ada takdir itu…


*mahu ana kongsikan coretan ini dari blog seorang teman kerana ia amat terkesan dalam hati ini....

Wednesday, September 9, 2009

UMAT PERTENGAHAN


Ana tak sabar nak p interaksi Kelab Islam Hadhari 'n' Balai islam ni...... tuan pengarah.... cepat2 planing tu..... Jom sama2 kita mengintai Mardhotillah....
^Ya Allah.. rindunya hati ini...^
(47:7)

Saf-saf hadapan!!!!!


Rindunyeeeeeeeee!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tuesday, September 8, 2009

Qiamulai Perdana (SuTeRa09)

Assalamualaikum wbt....
salam Ramadhan bulan yang penuh barakah lagi dirindui.....

Jemputan ke Taman 'Mardhotillah'

Tiket : Percuma (anda hanya perlu bawa hati yang ikhlas)
Tempat : Rumah Allah, Balai Islam KK4
TArikh : 10 - 11 september 2009
Masa : 11.30 malam - 6.30 pagi (11 sep)

* makanan untuk sahur disediakan. sesiapa yang ingin bersedekah juga digalakkan. Semua dijemput hadir beramai-ramai

Tentatif majlis

11.30 mlm : berkumpul di Balai Islam KK4
12.00 c pg : zikir munajat - cerita kisah para wali dan anbiya'
01.00 pg : Tidur berjemaah
03.30 pg : ops kejut!!!
04.00 pg : Qiamulai
05.00 pg : sahur berjemaah
05.50 pg : solat subuh dan bacaan al-Mathurat - tazkirah subuh


mari kawan-kawan kita pakat p ramai-ramai.....
nak dapat ganjaran pahala.... percuma aja.... :)

Ramadhan dihayati Barakah dihajati..... Allahuakbar!!!!!

Monday, August 31, 2009

Iftar Ramadhan (SuTeRa 'n' Balai Islam)




Alhamdulillah syukur kehadirat Ilahi dapat juga kami berkumpul bersama dalam merasai manisnya nikmat ramadhan ini... awalnya ana takut juga.... huhuhu waktu2 cuti gini ramai t yang balik... tak ramai... ye r tanggal 31 Ogos ni.... hem... walau apa pun ana nak kongsi gambar2 ni buat semua.....


yang ni antara anak buat ana dalam SuTeRa (unit Pengisian)



hihihi bestnyer solat berjemaah bersama kat sini... tika orang lain ngah menjamu selera berbuka di belakang tu... kita sama2 mengintai mardhotillah...
subhanallah....


gambar tak berapa clear..... afwan!!!



masa untuk yum.. yum.. yum.. dengan lafaz "bismillah"










Sunday, July 26, 2009

Aku Ingin Mencintai-Mu II



Maha suci Allah....
Segala puji bagi Allah....

Allahu akbar....


Ya Allah sesungguhnya telah kau sampaikan rinduku ini...... bertapa kasihnya DiriMu, Dalam kehinaan diri ini......

6.30 petang (26 Julai 2009)
Habis makan bersama romate2, ana balik bilik call orang tersayang.... rasa kangan sangat hati ini... suara pun dah tak serak2 lagi.. so nanti antivirus apa pun tak dapat detect lau2 ana masih ada lagi simtom2nya.. huhuhu... Rindu mahu mendengar suaranya...... Lambat talian diangkat.... kata Mak, tengah basuh kain...

Cpetang2 ni???? kata Mak lagi... dah 2 hari tak bangun... sakit gigi, demam..... mak................. eks eks eks eks eks eks nape ana hanya mahu rasa sakit sendiri, nape tak ana hubunginya semalam, kemarin pun bole
h.... biar rindu kita sama-sama terubat....... :(( bila ana kata ana dah sihat... mak kata, makan ubat, makan sampai habis.... kalau tak elok juga pergi hospital balik. mak asyik risau pasal ana.... mak tak cerita pun tentang diri dia.... mak.......

Tahu....
benda yang ana paling payah buat kalau call mak..... untuk putuskan talian..... sebab waktu tu.... pasti dengar suara mak bergetar..... mak pasti akan menangis........ ana tak tahan nak dengar.... ana rindu mak.....


Mak yang mengandungkan ana 9 bulan...
Mak yang penuh kepayahan melahirkan ana.......

Mak yang berkongsi makan dengan ana......

Mak yang mememani ana tika tubuh ini dirobek mengeluarkan ketumbuhan...

lau ditanya, pasti ana tak ingat peristiwa itu...
pasti ana tak tahu bagaimana sakitnya tubuh yang masih bayi ini dilukai.....

tapi....

Pasti waktu tu.....

Segala rasa itu dipindahkan kepada mak....

Mak pasti rasa sakitnya bila mendengar tangisan ini.....
Mak pa
sti tak senang tidur bila lena ini terganggu.....
Mak kata zaman dulu....
lau nak teman orang sakit....
tidur kat lantai aja....


Mak.................
Maafkan ana yang banyak berdosa pada mak.......

Ana selalu tipu mak.....

sebab ana tak sanggup tengok mak sedih lagi.....

Ana sayang mak.......


Ya Allah.....

Kau permudahkanlah segala urusan kedua ibu bapaku,

Kau berikanlah nikmat iman kepada mereka,
Kau berikanlah nikmat syurga kepada mereka.....
Amin
Amin
Amin...

Duhai angin.....
sampaikanlah salam rinduku pada kedua ibu bapaku.....
SAWEYAH BINTI ISMAIL 'n' ABDULLAH BIN JANI



Aku ingin mencintai-Mu....

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang...

Alhamdulillah, dengan izinNya setelah beberapa hari lebih senang merehatkan diri di dalam bilik sahaja, ana cuba keraskan hati untuk keluar berjalan di bumi Allah. huhuhu afwan ayah bonda.. ana tak maklumkan pun kabaran diri ini pada kalian, sengaja tak mahu merisaukan. tapi.. dalam pada itu... hanya Allah saja yang tahu bertapa ana rindu mak dan ayah. teringat waktu zaman sekolah dahulu.... waktu ana duduk hostel. ana paling suka kalau ada teman-teman yang sakit.. bukan apa, itu normal bagi kami di sana. sebabnya bila nanti, warden kami hantarkan ke hospital.. dapatlah kami pun ikot sama.. hahahhaha mana tak ye, cuba bayangkan... lau hari2 dok terperuk je kat sekolah tu.... Yang pastinya... yang sakit tak akan mahu ke hospital dan rakan-rakannya sibuk memaksanya...

tapi ana pula lain....
bila sakit, ana mahu ayah aja yang hantarkan ana ke hospital. biar ayah yang datang ambil ana kat hostel.... huhuhu.....

Ya Allah.... Engkau tempatkanlah kedua-dua ibu bapaku di kalangan orang-orang yang beriman...

Rasa diri tak terdaya lagi...
Lemahnya sendi2, Jazakumullah teman2 yang sangat mengambil berat. huhu ana sayang romate-romate ana, classmate ana.. ana sayang semua!!!
sampaikan ana tak kuat untuk istiqamah ke jalan Allah... Mana amalan hariannya... YA Allah... sungguh, baru sedikit ana diuji.... Rasa sakit yang sedikit ini.... huhuhuhu..... hati hanya mampu menangis.....

hari ini...

ana tergerak mahu jalan-jalan di KL sentral. (seorang diri)
tika dalam LRT... mata mahu menghayati keindahan alam... (hutan batu d Kuala Lumpur) Aduh!!!! sakitnya mata ini... bila yang dapat dilihat kabus jerebu!!!! Ya Allah....

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, "Aku hendak menjadikan Khalifah di bumi." Mereka berkata, Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merusak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?" Dia berfirman, "Sungguh, Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui." (2:30)


hati ini mahu menjerit.......


* ana beli cincin kat Kl Sentral... yang tersarung di tangan ana sekarang ni... hehehe saja-saja...



lagu tema bilik kami......

Aku Ingin Mencintai-Mu

Album : Muhasabah cinta
Munsyid : Edcouctic
http://liriknasyid.com

Tuhan betapa aku malu atas semua yang Kau beri padahal diriku terlalu sering membuatMU kecewa
entah mungkin karna ku terlena sementara Engkau beri aku kesempatan berulang kali agar aku kembali
dalam fitrahku sebagai manusia untuk menghambakanMU
betapa tak ada apa-apanya aku dihadapanMU
reff:aku ingin mencintaiMU
setulusnya,sebenar-benar aku cinta
dalam do'a dalam ucapan dalam setiap langkahku
aku ingin mendekatiMU selamanya
sehina apapun diriku
kuberharap untuk bertemu denganMU ya Rabbi

Saturday, July 18, 2009

HUSNUL KHATIMAH.....

SUATU malam ketika aku sedang nyenyak tidur tiba-tiba aku melihat seolah-olah ayahanda menjelma di hadapanku. Perasaan kasih pada ayahanda tidak dapat ditahan-tahankan lagi, lalu aku berteriak: "Ayah... sudah lama tiada berita dari langit sejak ayahanda tiada!"
Waktu itu aku terlalu rindu setelah beberapa hari ayahanda wafat. Ketika aku sedang memanggil-manggil ayahanda, muncul pula para malaikat bersaf-saf lantas menarik tanganku, membawa aku naik ke langit.

Apabila aku mendongak temampaklah istana-istana indah yang dikelilingi taman-taman pawana serta anak-anak sungai mengalir saujana mata memandang.
Keindahan istana demi istana dan taman demi taman berjajaran di hadapan mata begitu mengasyikkan. Dari celahan pintu-pintu istana tersebut menjelmalah para bidadari seolah-olah patung bernyawa yang sangat jelita, sentiasa tersenyum dan bergelak ketawa. Bidadari itu berkata kepadaku: "Selamat datang wahai makhluk yang diciptakan syurga untuknya, dan kerana ayahanda kamu, kami diciptakan.. ."

Malaikat itu terus membawa aku naik ke langit seterusnya sehingga memasuki sebuah tempat yang dipenuhi istana-istana yang lebih indah daripada sebelumnya. Cahayanya bergemerlapan.

Dalam setiap istana itu terdapat rumah-rumah berisi pelbagai perhiasan indah yang belum pernah dilihat mata, tidak terdengar di telinga dan tidak pernah tersirat di hati. Penghuni istana-istana ini sentiasa bergembira, bergelak ketawa dan ceria. Di istana itu terdapat pelbagai kain sutera nipis dan tebal. Juga terdapat selimut-selimut daripada sutera dengan pelbagai warna dan corak.

Di atas rak-rak kelihatan pelbagai jenis gelas diperbuat daripada emas dan perak yang sungguh menawan. Pelbagai jenis hidangan makanan, buah-buahan serta air minuman yang lazat dan enak tersedia untuk dimakan. Pemandangan di taman-taman pula sungguh memukau dengan aliran sungai yang warnanya lebih putih daripada susu, rasanya lebih manis daripada madu dan baunya lebih semerbak daripada kesturi.

Aku yang kehairanan dan takjub lantas bertanya: "Untuk siapakah tempat-tempat indah sebegini dicipta? Apa nama sungai-sungai yang harum mewangi ini?"
Malaikat-malaikat itu menjawab:
"Tempat ini adalah Firdaus, tempat paling tinggi dan tiada lagi syurga di atasnya. Syurga Firdaus ini khas untuk singgahsana ayahandamu, semua rasul, nabi, para syuhada dan syiddiqun yang dicintai Allah. Sungai ini bernama al-Kautsar yang telah Allah janjikan kepada ayahandamu."
Aku bertanya lagi: "Di mana ayahandaku?"

Malaikat-malaikat menjawab: "Sebentar lagi ayahandamu akan datang menjemputmu! "
Tidak lama kemudian aku ternampak istana-istana yang sangat putih dan permaidani yang tersangat indah. Tiba-tiba aku sudah berada di atas permaidani yang terbentang di atas singgahsana. Aku ternampak ayahandaku sedang berehat di atas singgahsana tersebut dikelilingi sekelompok orang yang tidak dikenali. Ayahanda menarik tanganku dan mencium dahiku berkali-kali.

Ayahanda berkata: "Selamat datang wahai puteriku!"
Lalu ayahanda meletakkan aku di atas pangkuannya dan berkata lagi:
"Wahai puteriku, tidakkah engkau lihat apa yang telah dijanjikan Allah kepadamu dan yang akan engkau perolehi?"

Ayahanda menunjukkan istana-istana yang disaluti bermacam-macam hiasan yang indah menawan serta berkilau-kilauan, saujana mata memandang. Ayahanda berkata: "Inilah tempat tinggalmu, kediaman suamimu, kedua-dua anakmu serta orang-orang yang mencintaimu dan mencintai mereka. Bergembiralah. .. engkau akan mengikut ayahanda datang ke sini beberapa hari lagi..."

Aku berkata: "Kalau begitu senanglah hatiku dan bertambah rindu pada ayahanda."
Selepas berjumpa beberapa ketika dengan ayahanda, aku terjaga. Tubuhku menggigil dan terasa takut yang amat sangat. Aku masih teringat-ingat bisikan ayahanda. Aku akan mengikut langkah ayahanda beberapa hari lagi. Aku masih ingat ayahanda berkata perkara yang sama sebelum wafat. Ayahanda pernah membisikkan bahawa akulah orang pertama yang menyahut panggilan Ilahi selepasnya.

Sejak hari ayahanda wafat lagi aku selalu menangis dan bersedih. Perasaan sedih makin terasa selepas bermimpi bertemu ayahanda. Aku tahu tidak lama
lagi aku akan meninggalkan dunia fana ini untuk bersama ayahanda tercinta di akhirat yang kekal, aman dan sentosa.

Aku menceritakan mimpi tersebut pada suamiku dan juga pembantuku Asma binti Umays. Aku beritahu saat ajal hampir tiba. Asma menunjukkan pelepah kurma basah untuk membuat usungan seperti yang dilihat dibuat di Habshah.

Aku tersenyum apabila melihat keranda itu. Aku berwasiat supaya jenazahku nanti dikebumikan pada malam hari agar tiada seorang pun yang marah apabila melihat jenazahku. Aku juga meminta suamiku supaya menikahi Umamah, saudara perempuanku. Umamah menyayangi anakku seperti aku menyayangi mereka.

Setelah merasa saat ajal hampir tiba aku membawa dua orang anakku menziarah makam ayahanda. Tubuhku terasa sangat lemah untuk memijak. Tapi aku gagahi juga untuk bersembahyang dua rakaat antara mimbar dan makam ayahanda.

Tidak lama lagi jasadku akan berpisah dengan roh. Aku akan meninggalkan dua puteraku. Lalu aku peluk dan cium kedua-duanya bertubi-tubi. Sayang, ibumu terpaksa pergi dulu...

Selamat tinggal sayangku, puteraku dan suami tercinta. Biarlah aku menghadap Ilahi tanpa tangisan sesiapa. Aku tidak sanggup melihat tangisan puteraku dan suamiku. Biarlah mereka berada di sisi makam ayahanda dan suamiku bersembahyang. Kalau boleh aku mahu tinggalkan dunia ini dalam bersujud pada Ilahi.

Aku terus meninggalkan dua puteraku dan membiarkan suamiku bersembahyang di masjid. Aku mengambil ramuan hanuth, sejenis pengawet mayat yang ayahandaku biasa gunakan. Aku siramkan air ramuan itu ke seluruh tubuhku. Kemudian aku memakai kain sisa kapan ayahandaku. Selepas itu sekali lagi aku memanggil Asma binti Umays yang sentiasa mengurus dan merawatku.

Pada Asma aku berpesan, "Wahai Asma, perhatikanlah aku. Sekarang aku hendak masuk ke rumah membaringkan tubuhku sekejap. Jika aku tidak keluar, panggillah aku tiga kali dan aku akan menjawab panggilanmu. Tetapi jika aku tidak menjawab, ketahuilah aku telah mengikut jejak langkah ayahandaku!"

Setelah sejam berlalu, Asma memanggil-manggil nama wanita itu tetapi tiada sebarang jawapan. Ketika penjaga itu masuk, dia terkejut apabila melihat wanita kurus cengkung itu meninggal dunia dalam sujudnya. Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun...

***********
Aku dalam cerita di atas ialah Fatimah az-Zahra, anak Rasulullah dengan isteri pertamanya Siti Khadijah. Fatimah meninggal dunia dalam usia 28 tahun setelah 40 hari Rasulullah s,a.w. wafat dan jenazahnya dimakamkan di perkuburan Baqi' di Madinah. Masih adakah wanita solehah seperti Fatimah di zaman moden ini?

mohon pemilik http://terbitanmukmin.blogspot.com/ ana mahu berkongsi post ini pada teman lain....

Ana cuma nak tanya.......

Kali ini hati terasa nak berbicara tentang ‘ERTI PERSAHABATAN’

Banyak je lagu-lagu pasal ungkapan ini kan…

“Selama ini

Kumencari-cari

Teman yang sejati

Untuk menemani

Perjuangan suci…”


ni bait-bait puisi dari BROTHERS GROUP…


“Sesegar hijau daunan

Begitulah kita diibaratkan

Tiada siapa yang bisa memisahkan kita

Antara kita semua”

(ARKAB PERSAHABATAN)


Kata ukhti Siti Hajar….


siti hajar ctie_87: ibarat nasi goreng yang bakal dimkn ini tanpa garam,tnpa sayur

siti hajar ctie_87: ibarat air teh tanpa gula dan susu

ana: kosong?

siti hajar ctie_87: pahit,tawar,xnak mkn

ana: itu erti persahabatan.... tak ada makna.. tak ada erti....habis?apa gunanya persahabatan terjalin.....

siti hajar ctie_87: kita tu ibarat nasi la-kekwn ibarat rencah2 tadi

siti hajar ctie_87: kegunaan persahabatan terjalin ialah ia saling melengkapi

siti hajar ctie_87: xlengkap kalo tiada satu disisi

ana: mana lagi penting.....

ana: fahami sahabat atau sahabat y memahami kita

ana: manusia lemah.... tak akan ada kedua2nya

siti hajar ctie_87: cuba memahami sahabat

ana: (-_-)

siti hajar ctie_87: kita nak berkwn-kita la mulakan dl

siti hajar ctie_87: awat nie.....

ana: saya masih gagal bersahabat.....masih gagal....bukan belajar akannya......tapi mensia-siakannya

siti hajar ctie_87: daripada gagal-kita mencuba lagi masih ad waktu tok saling mengenali

ana: dalam persahabatan ada hati yang terseksa, ada hati yang terasa… (-_-)

siti hajar ctie_87: siapa

siti hajar ctie_87: kita ke

siti hajar ctie_87: si sahabat

ana: mungkin kita....: atau sahabat: entah turut merasa atau tidak...atau sama2 turut terasa....

siti hajar ctie_87: mksdnya kta saling xkenal mengenali ant satu sm lain lagi

ana: ....................

ana a: gagal?

siti hajar ctie_87: blum gagal,tp masih dalam kesamaran dalam proses mengenal

ana: dan kena sentiasa mengalah??......agar persahabatan itu terjalin....

siti hajar ctie_87: xsemestinya kita mengalah

siti hajar ctie_87: ada cara lain lagi yang boleh menjalinkannya selagi sahabat itu boleh memahami tindk-tanduk kita


sharing dari ukhti Cik Na….


sha_dalegend: ingt...kita kena faham org dulu..sabar..lama org akan fhm kita..take n give..ingt memberi..dan kita akan diberi nnt...



kata seorang teman ana yang bakal konvo tak lama lagi ni.....


HAR: susah nak mencari definisi persahabatan

ana: ya... berbeza pendapat dengan setiap individu....sebab tu saya nak dengan makna istilah tersebut dari rakan yang lain..

HAR: tp bg sy sahabat adalah seorang yg sanggup bersama kita susah dan senang.yg boleh menegur salah silap kita.bkn membuka aib kita.yg boleh menyokong kita.bkn merendah2kan kita.dan akn tetap bersama walau dipisahkan jarak dan tempat.susah kan nak mencari sahabat?

ana: boleh berkata tapi dari perbuatan susah nak aplikasikan.... kerana kadang kala kita tanpa sedar kita lupa apa yang disenaraikan sebentar tadi....

HAR: yg rmai d sekeliling kita hanyalah kawan d jalanan.

HAR: apabila kita berada d tempat lain, maka kita akn berjumpa dgn kwn yg lain pula

ana: mana ya lebih penting.... memberi atau menerima...memberi maknanya... oh kita harus faham sahabat tu.... apa pula tugas sahabat untuk diri kita>

HAR: sememangnya memberi itu lbh mulia.tp ada masanya kita mengharapkan sesuatu agar rasa dihargai.

ana: tapi tak bermaknalah fungsi give and take itu...

ana: ada masanya kita mengharapkan sesuatu agar rasa dihargai

ana: ia....ada masanya....sangat mengharapkan itu sifat manusia...lemahbukan sekadar mahu menyokong tapi disokong

HAR: krn itu kita memerlukan sahabatkita x mampu bersendirian.berjuang jga lbh baik berjemaah.jemaah itulah sahabat

ana: jika satu pihak sahaja memberi dan satu pihak nak menerima sahaja

HAR: itu maknanya persahabatan itu belum kukuh.masih belum saling memahami.tp adakalanya sesuatu yg kita berikan kpd seorg sahabat,maka kita mendpt balasannya dr sahabat yg sama.mungkin Allah menggantikannya dr sahabat yg lain.

ana: jika balasan itu diberi kepada orang lain?



Juga perkongsian dari ukhti Fatihah….. (n_n)

She said;


cheerful_queenz _172: persahabatn..hdup ssh dan sng bersama

cheerful_queenz _172: itu yg sy fhm

ana: hem....boleh berkata tapi dari perbuatan susah nak aplikasikan....

cheerful_queenz _172: biasa la tu.....mnusia

ana: mana ya lebih penting.... memberi atau menerima...

cheerful_queenz _172: erti hdup pd mmberi

ana: memberi maknanya... oh kita harus faham sahabat tu....apa pula tugas sahabat untuk diri kita>

cheerful_queenz _172: itu depands pd shbt tu la

ana: ada masanya kita mengharapkan sesuatu agar rasa dihargai

cheerful_queenz _172: ble kita dah kate erti hidup pd mmberi..kita jgn harapkn sgt pmblsan

cheerful_queenz _172: klu dbals,alhmdulilah

ana: itu sifat manusia

cheerful_queenz _172: bru la hati kita akn sng

ana: lemah

cheerful_queenz _172: lemah?

cheerful_queenz _172: wat do u mean?

ana: bukan sekadar mahu menyokong tapi disokong

cheerful_queenz _172: mmg btul

cheerful_queenz _172: tp kdg2 shbt ni bkn x mahu skg..tp mrk trlupa u pmerkn sokongan itu

cheerful_queenz _172: dan mnybbkn shbt yg slalu mmbri aggap bhw drinya x dsokong

cheerful_queenz _172: sbb sokongan yg shbt yg lupa itu hnyalah dlm bntuk doa

cheerful_queenz _172: tp sbg mnusia biasa..mmg sdh mnjd lumrah..kita nk tgk dgn mata

cheerful_queenz _172: mmmmm

ana: bila kita minta mahu diuji....tapi kita rasa tak mampu menghadapi.....tanda diri mengaku kalah

cheerful_queenz _172: sesungguhnya ALLAH xkn uji hambaNYa dgn ujian yg x dpt dtggung oleh hambaNYA

cheerful_queenz _172: pasti ade jln pnyelesaiianya

ya… kita boleh perbaiki itu semua… bagi yang berkata apa sahaja boleh diperkatakan. Tapi bagi yang merasa….. pasti berkata “ yang merasa tak sama seperti yang berkata..” huhuhu



Tuhanku,
apa sahaja yang Kau kurniakan kepadaku mengenai dunia, Kau berikanlah kepada musuhku...
dan
apa sahaja yang Engkau hendak kurnia kepadaku berkenaan Akhirat, Kau berikanlah kepada orang - orang Beriman,
kerana aku hanya hendakkan Engkau,
Biarlah aku tidak mendapat Syurga atau Neraka,
aku hendak PandanganMu sahaja kepadaku.

Ya Allah,
Kurniakanlah kepadaku cinta kepadaMu dan cinta kepada mereka yang mencintaiMu...


doa ini adalah doa Rabiatul Adawiyah.....

Sunday, July 5, 2009

TEST MINDA…..

Sahabat-sahabat yang disayangi kerana Allah… suka ana mahu kongsi pengetahuan dan ilmu ‘SURAT CINTA DARI ALLAH’ sering kali kita mengalunkan ayat-ayat suci Allah ini… tapi jarang sekali kita menghayati tafsirnya, menjejaki sirahnya… agak-agak lau selama ni kita buat treasure hunt dok pakat nak bagi soalan apa ya… apa kata ukhti / akhi semua try guna soalan-soalan kat bawah ni dalam game tersebut.. hihihi mesti sweet…

Mari sahabat, sama-sama kita uji minda sekejap… hem… sebelum tu… jom ambil Al-Quran tau tafsir ye… hehehehe

Soalan pertama

a) Duhai sahabat yang bijak bistari, ada berapa surah dalam Al-Quran ???
b) Hem… surah apa yang tak ada Bismillahirahmanirahim….. ( ,”)
c) Yang terakhirnya ada berapa ya Bismillahirahmanirahim dalam ‘SURAT CINTA DARI ALLAH’ ini…

Soalan kedua… jeng jeng jeng..

Dalam ‘SURAT CINTA DARI ALLAH’ ini, ayat ke berapa dan surah apa yang ayatnya paling panjang sekali…

hem hem hem masa untuk mncari atau berfikir….

Dan soalan yang terakhir buat setakat ini…… soalannya berbunyi…..

Surah mana dalam al-quran yang setiap ayatnya ada nama Allah???
Cari ye!!!!

Hem sambil menjawab tu… ada sesiapa yang mahu menyumbangkan soalan di sini????

carian anda di blog ini